10 Perkara Sia-sia

Sufyan ats-Tsauri, seorang ulama hadis yang terkemuka,menyatakan bahawa ada sepuluh hal yang termasuk dalamkategori sia-sia....

Gedung Pendidikan

Blog yang dilancarkan untuk pendidikan di negara kita insyaAllah..mudah-mudahan bermanfaat.

Cantiknya Seorang Wanita...

Semoga bermanfaat.

Kaedah Baghdadiah

Panduan ringkas mengajar al-Quran menggunakan kaedah Baghdadiah.

Kaedah Pengajaran Iqra'

Semoga Bermanfaat..

Geng blogger...

There was an error in this gadget

Tuesday, September 01, 2015

Hashtag Lawak Hambar (#lawakhambar)

Assalamualaikum dan selamat-selamat....

Pernah dengar # (hashtag)? Mesti selalu dengar...rasenye bkn dengar je kot...mesti selalu buat hashtag...kadang tu kalau post di facebook...wajib ada hashtag. Twitter...instagram...instameter....wechat...youchat pun tak ketinggalan...
1 istilah yang boleh untuk dihashtagkan... #lawakhambar. Khas untuk lawak yang pending, lawak bodoh, lawak tak menjadi, lawak syok sendiri dll...

Disebabkan fenomena hashtag ni memang sangat femes ...ana pun nak post jugaklah.. itu je setakat ni..

~fikir-fikir sejenak~

Saturday, August 08, 2015

MUNAFIK kah AKU???

Assalamualaikum, salam muhibbah, salam barakah....

Kali ini ana usulkan satu perbincangan kepada diri sendiri, Munafikkah aku. Kite sering diperdengarkan di ceramah agama, kelas pengajian agama, sekolah dan di corong radio dan speaker Tv. Rasulullah s.a.w juga pernah bersabda yang bermaksud: jika ada perkhabaran dari seseorang munafik, maka selidiklah dahulu. Kite juga mungkin masih ingat apa yang kite belajar, Abdullah Ubai adalah seorang ketua munafik dan menjadi "ikon" munafik sehingga sekarang.

Di dalam masyarakat kita ini juga memang ramai yang 'munafik'. Ada pepatah melayu mengingatkan kita tentang munafik ini. Ingat lagi 'talam dua muka'?...bukankah itu juga salah satu ciri munafik?

#1 Ada wanita yang berhijab di kelas pengajian, tetapi bila diluar hijab entah ke mana dan memakai pakaian sukar dibayangkan.

#2 Ada dalam kalangan kita bila bersembang dengan meon, kita menyokong meon. Bila kita bersembang dengan mamat, kita menyokong mamat. Padahal dua orang tu sedang dalam krisis.

#3 Ada pula kita ini suka sangat cakap tak serupa bikin.

#4 Ada pula kita ini asyik mengaku kita sahaja yang betul, padahal kita sendiri tahu yang kita telah salah.

#5 Ada pula kita ini........

Kalau hendak disenaraikan, sehingga habis kuota data internet ni belum tentu lagi siap senaraikan. Ape pun yang kita perlu jauhkan adalah sikap yang menghampiri munafik. Jauhkan diri dari bercakap buruk, bersumpah janji dll...

~fikir-fikir sejenak~

Sunday, July 26, 2015

MUST READ!!! Kisah anak paderi memeluk agama Islam

Kisah anak paderi memeluk agama Islam (mesti baca)

Kisah Farhan (Kisah Perjalanannya Masuk Islam) Nama saya Farhan Bin Abdullah. Nama asal saya sewaktu beragama Kristian ialah Johanis. Saya dilahirkan dibumi Sabah dalam keluarga Kristian. Bapa saya seorang ketua Paderi yang menjaga 15 buah gereja disatu kawasan di Sabah. Saya dilatih oleh bapa saya untuk menjadi seorang paderi. Sejak mula PBS bawah Datuk Joseph Pairin Kitinggan usaha kami mendapat sokongan penuh kerajaan negeri.

Kumpulan saya masuk ke kampong dalam berbagai program. Selalunya program khidmat masyarakat. Pihak gereja selalunya membekalkan wang tunai sekitar RM50,000/=. Berbagai aturcara dibuat untuk membantu orang kampong. Kami ziarah rumah kerumah. tanya masalah mereka dan bantu mereka. berbagai masalah diluahkan. Ada kami bantu dengan duit secara spontan. Ada kami hantar keperluan harian,pakaian dan buku sekolah dsn.

Dengan cara ini kami mendekati mereka. Hasilnya dengan beberapa kali kunjungan susulan,kami berjaya mengkristiankan mereka. Paling berbaloi kami mengkristian remaja Islam,tambah berbaloi dari kalangan intelek.Hasilnya kami dapat RM3,000/= setiap seorang Islam yang dimurtadkan. Bayangkan pendapatan saya ketika masih dialam persekolahan.Sewaktu Tingkatan 3 saya dan beberapa rakan mengambil m/pelajaran Agama Islam yang boleh dipilih dengan lukisan(betapa hinanya m/pelajaran ini setanding dengan lukisan). Saya mendapat A-3. Sewaktu tingkatan 4 saya belajar di sekolah asrama penuh. Saya terus ambil pelajaran Agama Islam.

Tujuan saya untuk tahu mengenai Islam dan memudahkan saya menyebarkan agama kristian. Saya mempunyai beberapa soalan yang saya kira tidak mampu dihuraikan oleh orang Islam. Pada suatu hari sewaktu tingkatan Enam bawah, saya bersemuka dengan Ustaz yang mengajar saya (saya panggil > cikgu). "cikgu saya ada beberapa soalan, tapi saya rasa tak sesuai dikelas ini, boleh ke saya kerumah cikgu..."
Ustaz itu bersedia. Lalu saya bersama beberapa rakan kerumah ustaz itu.
Saya katakan "cikgu saya mahu berdialog secara ilmiah, bukan atas nama Islam,agama cikgu dan bukan atas nama Kristian,agama saya". saya kemukakan beberapa persoalan, antaranya;- - Mengapa orang Islam sembah kaabah -Sebenarnya semua agama sama sahaja. Nasrani, Yahudi, Kristian dan Islam adalah agama langit. -Mengapa diakhir zaman, Nabi Isa akan turun bersama Iman Mahadi membebaskan kezaliman dan kekacauan dan bukannya Nabi Muhammad.

Mengapa dalam sejarah dan hingga kini orang Islam suka peperangan.Injil sekarang dikatakan diseleweng.Kalau begitu mana yang asalnya. Yang menghairankan ustaz ini dapat menjawab pertanyaan saya dan kawan -kawan dengan begitu ilmiah. Saya dan kawan -kawan mati akal.

Kemudian saya dibebani dengan 3 persoalan yang tidak mampu saya menjawab secara tepat.

Apakah boleh manusia(paderi) mengampunkan dosa manusia lain. - 

Persoalan ketuhanan 3 dalam 1 dan 1 dalam 3 - 

konsep ketuhanan Jesus.
Saya mengatur pertemuan ustaz saya dengan beberapa orang paderi, kawan-kawan bapa saya. tetapi mereka enggan. Lalu saya bawa ustaz itu kerumah saya dan bertemu bapa saya seorang ketua paderi. Ternyata bapa saya juga tidak mampu menjawab persoalan yang dibawa oleh ustaz itu. Sebaik ustaz itu pulang, bapa saya memarahi saya kerana bawa 'orang malaya' datang ke rumah.

Sejak itu beberapa kali saya tidur rumah ustaz itu. Disamping mengulangkaji saya gemar berdialog dengan ustaz itu. saya memerhatikan kehidupan ustaz tu,saya mengagumi cara hidupnya.

Suatu malam saya bermimpi didatangi 3 orang berjubah. Seorang berjubah hitam membawa salib. Seorang berjubah putih membawa bendera bertulisan jawi. Dan seorang berjubah hijau yang meminta saya membuat pilihan.Yang berjubah hitam dan berjubah putih saling menarik saya mengikuti mereka.

Saya meronta-ronta.Disamping itu saya dapati yang berjubah hitam semakin tengelam dan yang berjubah putih semakin tinggi. Sedang saya meronta-ronta, saya terjaga. Saya mendengar suara azan dan ustaz tadi berada ditepi saya dan berkata," mengapa Johanis....awak mengigau...."

Saya pegang tangan ustaz itu, saya katakan,"Cikgu Islamkan saya.........".Ustaz itu minta saya bersabar untuk dia uruskan dengan pihak tertentu. Tidak lama selepas itu saya pun di Islamkan oleh Ustaz itu.

Selesai pengIslaman saya, saya pulang ke rumah. Sampai di rumah, saya lihat pakaian saya bertabur diluar rumah. Rupanya bapa saya telah tahu.Sebaik melihat saya, bapa bergegas masuk dan keluar semula dengan mengacu senapang ke arah saya. Tiba-tiba emak menerkam dan peluru senapang meletup keatas.

Saya segera meninggalkan rumah sehelai sepinggang. Tinggalkan keluarga saya. Tinggalkan sekolah. Saya bersembunyi sekejap rumah ustaz sebelum saya dibawa oleh ustaz pulang ke semenanjung sebaik habis kontrak mengajar di Sabah.

Saya diserahkan kepada PERKIM di Kuala Lumpur. Secara kebetulan rakan saya Nazri,vokalis kumpulan Raihan juga memeluk Islam, tetapi mengikuti kumpulan Ar-Arqam. 2 lagu dalam album pertama kumpulan Raihan adalah saduran lagu koir yang kami nyanyikan dalam gereja sewaktu di Sabah dulu..6 tahun saya di PERKIM. Saya masuk pula Maahad Tahfiz. Alhamdulillah saya dapat sijil Al-Hafiz selepas 3 tahun. Kemudian saya bekerja dengan Jabatan Agama Islam. Saya banyak masuk kawasan di Negeri Sembilan, Melaka dan Pahang. Tak sampai setahun saya letak jawatan.Saya sedih kerana ramai pendakwah ini nak berdakwah pun merungut duit over time.Saya rasa tiada keiklasan. Biarlah saya jadi pendakwah bebas. Saya Ingin membilas dosa lalu. Saya telah ramai memurtadkan orang..kini saya mahu berjuang untuk mengIslamkan seramai mungkin dengan kualiti bukan kuantiti saja.

Berbalik kisah keluarga saya. Selepas meninggalkan rumah dan belajar di PERKIM saya selalu telefon ayah,emak dan adik beradik saya. Saya katakan jangan bencikan saya. Saya sayang ayah.saya sayang emak.saya sayang adik beradik saya. Ayah dan emak tetap ayah emak dunia dan akhirat.

Walaupun ayah menyambut dingin suara saya, saya hantarkan buku-buku Yang sesuai menerangkan tentang Islam. 7 tahun saya telefon. 7 tahun saya hantar surat dan buku-buku. saya menangis kerana rindukan ayah,emak dan adik beradik. Akhirnya, sewaktu saya di Maahad Tahfiz, bagaikan halilintar saya mendapat berita........ Ayah saya menganut Agama Islam.

Allah saja yang tahu perasaan saya ketika itu. Saya menangis dan menangis. Saya ambil wuduk dan sujud syukur. Air mata saya menjadi terlalu murah....saya terus menangis...saya pejamkan mata...saya bayangkan ayah dihadapan...saya peluk erat tubuh ayah dan kami menangis bersama........Ya Allah betapa agungnya kekuasaanMu....

Peristiwa yang saya alami sewaktu memeluk Islam turut dirasai oleh ayah saya. Dia dihalau dari rumah yang diberi oleh pihak gereja. Kini saya pendakwah bebas. Saya sedih melihat umat Islam hari ini berpecah.Kita berpecah kerana kita meninggalkan Quran dan sunnah Rasul. Kita ambil sebahagian dan kita tinggalkan sebahagian.

Kita ambil contah pelaksanaan hukum Hudud dan Qisas. Mengapa kita cari jalan nak menentang pelaksanaanya. Sepatutnya kita cari jalan supaya dapat dilaksanakan. Inilah sikap umat Islam. Saya pernah berdialog dengan beberapa orang pensyarah universiti tentang isu Hudud & Qisas.Dia boleh sergah saya,"You apa tahu... Islam pun baru setahun jagung....."

Saya sedih dengan sergahan pensyarah itu. Kalau ini sikap pendakwah Saya tak akan masuk Islam. Tapi saya pilih Islam kerana saya tahu Apa itu Islam. kerana itu saya ajak menghayati Islam.Saya kumpulkan semula kawan-ka wan masa Kristian dulu. Saya berdialog tentang Islam. Saya kumpulkan derma untuk tujuan dakwah ini,untuk bergerak perlukan wang. Saya diancam oleh puak Kristian. saya juga diancam oleh umat Islam.

Apa tauliah awak ,mana kebenaran Jabatan Agama,mana permit polis,sapa benarkan pungut derma dll. Saya tak gentar berdialog dengan puak Kristian,kerana saya ada pengalaman tapi sukarnya bila Umat Islam sendiri menyulitkan saya.

Marilah kita awasi dakyah Kristian. Satu usaha yang agak ketara ialah Di IPT. Pendakyah ini mendekati kaum muslimah,pura-pura nak belajar Islam....jatuh cinta...lalu dimurtadkan...ada yang pura-pura masuk Islam....dan dimurtadkan.

Saya sudah pergi banyak IPT. Saya paling bimbang di Universiti Putra Malaysia . Itulah satu-satunya Universiti yang ada gereja. Gereja ini antara yang aktif untuk memurtadkan orang Islam. Saya nak nasihatkan kalau ada saudara kita terminum 'Holly Water'.

Sebenarnya air ini dibuat di Vatican City . Dijampi oleh paderi Termasuk Pope John Paul yang jemput Perdana Menteri kita dulu. Kalau terminum, cari air kolah dari 3 masjid. Baca Al-Fatihah 1x, Yasin 1x, 3 qul 1x, dan selawat. Ambil sebahagian buat minum dan sebahagian buat mandi.InsyaAllah mereka akan sedar dan dapat diselamatkan. insyaAllah.

tolong fowardkan ... demi islam... demi agama yang tercinta 
insyaallah...

*sumber group whatsapp*
~Fikir-fikir sejenak~

Saturday, July 25, 2015

Orang Kecil dan Orang Besar

Orang Kecil
jika ikhlas diperas
Jika diam ditikam
Jika protes dikentas
Jika usil dibedil

Orang Kecil
jika hidup dipersoalkan
Jika mati tak dipersoalkan
Lebih baik jadilah orang besar
Baginya selalu besar

Orang Besar
jujur-tak jujur makmur
Benar-tak benar dibenarkan
Zalim-tak zalim dibiarkan

Orang besar boleh bicara semuanya
Orang kecil paling jauh dibicarakan saja

Orang kecil jujur dibilang tolol
Orang besar tolol dibilang jujur

Orang kecil berani dikata kurang ajar
Orang besar kurang ajar dikata berani

Orang kecil memperkatakan hak disebut pembikin onar
Orang besar merampas hak disebut pendekar

– Orang Kecil Orang Besar, karya Kiyai A. Mustofa Bisri

Wednesday, April 08, 2015

April 2015

Assalamu 'alaikum dan salam muhibbah....

Baru-baru ni kita sekali lagi mengorak langkah ke arah "negara maju" dengan berbagai-bagai pelan pembangunan oleh kerajaan. Ada yang baik dan ada juga yang semacam kurang baiknya. Namun, ana percaya..ini adalah tanda-tanda akhir zaman yang kita tidak dapat elak. Hanya golongan-golongan yang menggunakan akal untuk berfikir akan beruntung. Mengelak daripada terlibat dengan "fenomena" dan tanda-tanda akhir zaman ini. Contohnya kita tahu bahawa di akhir zaman bilangan wanita lebih ramai daripada lelaki. Itu kita tidak boleh lari dari janji yang telah ditetapkan Allah S.W.T. Cumanya, kita perlu berusaha agar lelaki-lelaki inilah yang akan menjadi golongan yang terbaik bagi membela agama Islam. Kita tahu penyelewengan dan pecah amanah di sekeliling kita. Namun apa kesedaran diri kita? Adakah mahu menjadi golongan yang rugi ataupun golongan yang beruntung. Sama-sama kita teguhkan peribadi, tingkatkan ketaqwaan dan keimanan kepada Allah 'Azza Wajalla..

1 April. GST
7 April. Pelancaran Pelan Pembangunan Pendidikan (pengajian tinggi)

~fikir-fikir sejenak~

Tuesday, March 03, 2015

Bersyukur Kepada-Nya

"Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan "

Assalamualaikum dan salam muhibbah...

Kali ini kita bersama-sama merenungi kembali terjemahan ayat di atas. Ayat ini diulang sebanyak 31 kali dalam surah ar-Rahman yang mempunyai jumlah ayatnya sebanyak 78 ayat. 

Bermuhasabah diri kita dengan ayat ini yang menyatakan adakah kita ini tergamak untuk mengatakan Allah SWT tidak kasih dengan kita dengan tidak memakbulkan apa yang kita pinta. Rahmat Allah Maha Luas.

Allah SWT memberikan kita dengan pelbagai rahmat. Udara, kesihatan, anggota badan, panca indera, malah ada yang diberikan kemewahan dan kekayaan... Masih patutkah kita tidak mengabdikan diri kita kepada Allah SWT? Masih patutkah kita sombong dan ego dengan kelebihan yang ada pada diri kita? Pangkat, jawatan, gaji besar kita itu memberi kita kelonggarankah untuk menghina orang lain?

Tidak wajarlah begitu..maka muhasabh dirilah kita..




~fikir-fikir sejenak~

Thursday, February 26, 2015

Punca...itu semua PUNCA!!!

Assalamualaikum dan salam muhibbah.

Pada entry kali ini ana nak kongsikan sepatah kata-kata Arab.


Bunuhlah ular di kepalanya. Kenapa tak bunuh dekat ekornya?.. Sebabnya dekat kepalalah ada bisa yang boleh membunuh kita dari dalam. Sekali dipatuk ular (bisa) akan meresap dalam badan kita. Akhirnya kita akan tersungkur. Kalau kita pukul ular dekat ekor, dia tak akan mati dan mungkin ular itu akan mematuk kita. 

Jadi dalam apa urusan sekalipun, apa yang penting kita kena tahu punca sebarang masalah. Andai puncanya pun kita tak dapat kenal pasti, maka berlarutanlah masalah itu dan kita tak dapat selesaikan urusan itu. Sesuai dengan pepatah ini, jika sesuatu masalah wujud, kenal puncanya dan selesaikan dahulu punca masalah tersebut. Barulah urusan-urusan yang lain akan tenang dan mudah diselesaikan.

Andai ada sebuah organisasi ini bermasalah, puncanya ketuanya yang ambil mudah dan sambil lewa. Maka perlulah diberi penekanan terhadap ketua ini ataupun tukar ketua yang baru..hehe. Tidak la sampai begitu, apapun buatlah yang terbaik mengikut kesesuaian dan keadaan.

~fikir-fikir sejenak~

Friday, January 23, 2015

Penghargaan Guru

Assalamualaikum dan salam muhibbah....

Tahun Ke-7 di UPSI bersama APSM,
Ya....APSM...Akademi Pendidikan/ Sekolah Makmal.. Dengar je AKADEMI mestilah dia macam hebat kan... Akademi Polis macam kat oversea, Akademi Fantasia ke kan..hehe. Untuk tahun ke-7 ana di UPSI, beginilah ceghitenye... Setelah terpaksa menolak penempatan KPM tempoh hari (permintaan memohon tangguh tak dilayan) ana teruslah dok kt UPSI. Meneruskan misi Memanusiakan Manusia (ala-ala Sekolah Bukan Penjara, Universiti Bukan Kilang). Melihat kepada sistem pendidikan negara pada masa ini yang terlampau banyak karenah birokrasi dan pengurusan yang berpusatkan kepada KPM, golongan pendidik terasa terbeban dengan perkembangan dan perubahan dasar dan perancangan semasa. Kalau dulunye kita dikenalkan dengan program BI nye, kini memartabatkan BM, PBS, KBAT dan berbagai lagilah itu semuanya tak lain tak bukan untuk memacu pendidikan negara ke arah yang lebih baik. Mungkin pelaksanaannya kot yang tidak dapat dijalankan dengan baik. Mungkin jugaklah perancangan yang terburu-buru atau tak cukup persediaan dengan perancangannya.

Akibatnya duit/dana negaralah yang jadi mangsa. Kurang menghasilkan pulangan yang berbaloi-baloi. Apa pun pepatah kita ada kata, "yang dikejar tak dapat yang ikendong keciciran". Mungkin sebagai pengajaran untuk orang2 yang berfikir. Tapi kalau yang hanya fikir untuk kepentingan diri sendiri, JAWABLAH SENDIRI KAT AKHIRAT nanti. 

Pendidikan ni penting, dalam hadis pun ada mengatakan secara am lah ana rasa. tapi bile diperjelas ia akan jadi khusus. Ana bukan ahli hadis. "..matinya anak adam meninggalkan tiga perkara: 1- doa anak yang soleh, 2- sedekah jariah, 3- ilmu yang bermanfaat.." boleh rujuk kepada yang pakar. Jadi apa yang ana faham, menjadi guru/pendidik adalah satu peluang untuk meninggalkan ilmu yang bermanfaaat sebagai bekalan kita sehingga hari akhirat. Sebagai guru, ikhlaskan diri dan pihak yang memantau guru harus sedar peranan guru adalah untuk memanusiakan manusia dan bukan mencipta manusia bukan juga menjadikan guru sebagai robot. Guru juga adalah insan biasa. Pengorbanan guru yang melayan karenah pelajar sangat perlu dihargai dan diselami jiwa guru kerana tekanan jiwa boleh mempengaruhi keikhlasan guru. Kalau boleh, imbuhan kepada guru perlulah setimpal. Sama juga halnya apabila kita menjemput ceramah undangan. mentang-mentanglah penceramah itu ustaz, maka kiraannya lebih kurang halal lah tidak relevan. Kos untuk memenuhi undangan itu perlu dikira. Andai kita menghargai seseorang itu, perlulah dengan diri kita yang ikhlas. Dengan hati yang ikhlas, insyaAllah segalanya dipermudahkan.

Tahun 2015 pun masih di bulan Januari...Selamat Tahun Baru semua. Kali ni ana titipkan sekali foto2 sepanjang perjalanan Sekolah Makmal UPSI yang beroperasi di SK Bandar Behrang 2020.











~fikir-fikir sejenak~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bonus untuk Anda