10 Perkara Sia-sia

Sufyan ats-Tsauri, seorang ulama hadis yang terkemuka,menyatakan bahawa ada sepuluh hal yang termasuk dalamkategori sia-sia....

Gedung Pendidikan

Blog yang dilancarkan untuk pendidikan di negara kita insyaAllah..mudah-mudahan bermanfaat.

Cantiknya Seorang Wanita...

Semoga bermanfaat.

Kaedah Baghdadiah

Panduan ringkas mengajar al-Quran menggunakan kaedah Baghdadiah.

Kaedah Pengajaran Iqra'

Semoga Bermanfaat..

Geng blogger...

There was an error in this gadget

Friday, January 23, 2015

Penghargaan Guru

Assalamualaikum dan salam muhibbah....

Tahun Ke-7 di UPSI bersama APSM,
Ya....APSM...Akademi Pendidikan/ Sekolah Makmal.. Dengar je AKADEMI mestilah dia macam hebat kan... Akademi Polis macam kat oversea, Akademi Fantasia ke kan..hehe. Untuk tahun ke-7 ana di UPSI, beginilah ceghitenye... Setelah terpaksa menolak penempatan KPM tempoh hari (permintaan memohon tangguh tak dilayan) ana teruslah dok kt UPSI. Meneruskan misi Memanusiakan Manusia (ala-ala Sekolah Bukan Penjara, Universiti Bukan Kilang). Melihat kepada sistem pendidikan negara pada masa ini yang terlampau banyak karenah birokrasi dan pengurusan yang berpusatkan kepada KPM, golongan pendidik terasa terbeban dengan perkembangan dan perubahan dasar dan perancangan semasa. Kalau dulunye kita dikenalkan dengan program BI nye, kini memartabatkan BM, PBS, KBAT dan berbagai lagilah itu semuanya tak lain tak bukan untuk memacu pendidikan negara ke arah yang lebih baik. Mungkin pelaksanaannya kot yang tidak dapat dijalankan dengan baik. Mungkin jugaklah perancangan yang terburu-buru atau tak cukup persediaan dengan perancangannya.

Akibatnya duit/dana negaralah yang jadi mangsa. Kurang menghasilkan pulangan yang berbaloi-baloi. Apa pun pepatah kita ada kata, "yang dikejar tak dapat yang ikendong keciciran". Mungkin sebagai pengajaran untuk orang2 yang berfikir. Tapi kalau yang hanya fikir untuk kepentingan diri sendiri, JAWABLAH SENDIRI KAT AKHIRAT nanti. 

Pendidikan ni penting, dalam hadis pun ada mengatakan secara am lah ana rasa. tapi bile diperjelas ia akan jadi khusus. Ana bukan ahli hadis. "..matinya anak adam meninggalkan tiga perkara: 1- doa anak yang soleh, 2- sedekah jariah, 3- ilmu yang bermanfaat.." boleh rujuk kepada yang pakar. Jadi apa yang ana faham, menjadi guru/pendidik adalah satu peluang untuk meninggalkan ilmu yang bermanfaaat sebagai bekalan kita sehingga hari akhirat. Sebagai guru, ikhlaskan diri dan pihak yang memantau guru harus sedar peranan guru adalah untuk memanusiakan manusia dan bukan mencipta manusia bukan juga menjadikan guru sebagai robot. Guru juga adalah insan biasa. Pengorbanan guru yang melayan karenah pelajar sangat perlu dihargai dan diselami jiwa guru kerana tekanan jiwa boleh mempengaruhi keikhlasan guru. Kalau boleh, imbuhan kepada guru perlulah setimpal. Sama juga halnya apabila kita menjemput ceramah undangan. mentang-mentanglah penceramah itu ustaz, maka kiraannya lebih kurang halal lah tidak relevan. Kos untuk memenuhi undangan itu perlu dikira. Andai kita menghargai seseorang itu, perlulah dengan diri kita yang ikhlas. Dengan hati yang ikhlas, insyaAllah segalanya dipermudahkan.

Tahun 2015 pun masih di bulan Januari...Selamat Tahun Baru semua. Kali ni ana titipkan sekali foto2 sepanjang perjalanan Sekolah Makmal UPSI yang beroperasi di SK Bandar Behrang 2020.











~fikir-fikir sejenak~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bonus untuk Anda